Thursday, January 27, 2022

Mangsa Banjir Lari Balik Kampung

Assalamualaikum,

Malam ke-2 pun kami terpaksa tidur di rumah jiran memandangkan kerja pembersihan rumah belum siap.



Rupanya, bukan senang nak membersih. Banyak lagi yang belum siap. Baru dapat kumpul pakaian 6 plastik XXL yang perlu dibersihkan. Nak ke dobi berdekatan, semua tak boleh pakai. Out of service.

Patah hati.

Lagi pula hari ke-3 bekalan air tiada. Dengar kata loji dibersihkan. Sudah. Mati akal nak buat keje mencuci. Hanya tinggal air dalam tangki jer. Kena lah berjimat.

Kami hanya dapat bersihkan satu jer bilik anak untuk dibuat tidur. Ada sedikit ruang di ruang tamu yang agak bersih. Bolehlah buat tempat tidur dan solat.


Suami cuti 10 hari  untuk habiskan cuti tahunan sebab nak balik kampung. Sejak dah boleh rentas  negeri, kami simpan jer hasrat nak jenguk mak ayah. Nak tunggu hujung tahun, baru dapat kumpul cuti.. Sebab suami bukan senang-senang boleh apply cuti sesuka hati. Mula tu macam tak jadi balik jer, dah la kena hadap banjir. Macam kebetulan pula suami tengah cuti benda ni nak jadi.


Fikir punya fikir, balik jer la. Bukan banyak benda boleh buat dengan bekalan air pun takde. Baik balik kampung, lari dari masalah. Lagipun tak lama, hanya 4 hari 3 malam.

Hari ke-3 tu kami dah tak bermalam di rumah jiran. Sebab hari ke-4 kami dah buat persiapan ala kadar untuk balik ke kampung. Pakaian mana yang ada saja aku packing. Balik pun aku pakai selipar disebabkan kasut aku lembab kena banjir.

Alhamdulillah, time ni bantuan makanan sangatlah meriah. Siap aku bawa balik sikit ke kampung, terutama sekali roti yang tak tahan lama. 

Ada 2 perabot yang masih gagah aku tak buang. Apa-apa pun tunggulah aku balik sini. Kami akan sambung bersih.

Ya, Allah... Waktu ni memang sangat down... Syukur juga kami dah plan awal nak balik kampung. Melegakan sikit keadaan yang sangat serabut. Aku penat fikir, penat fizikal dan penat segala-galanya. Jiran pun cakap, takpe... Balik jenguk mak ayah dulu... Pasal kemas2 dan kerja membersih, biarkan je dulu.

Alhamdulillah.... Kami buat keputusan untuk balik ke kampung juga. Padahal siang tu, aku dah give up nak balik kampung sebab aku ke luar ke Cheras untuk ambil kereta. 7 jam aku sangkut di jalan raya, nak balik rumah dalam 6km jer pun. Cian anak-anak tinggal di rumah..dah teruja nak balik kampung.

Lepas Isyak, kami bertolak pulang ke utara. 12 jam baru sampai kampung!!! Setiap RNR kami stop untuk tidur. Fizikal out! Letih dengan banjir. Tapi, semangat nak balik kampung tu menggunung, alhamdulillah...kami selamat sampai pagi esoknya. 

Sharhanah



Monday, January 24, 2022

Banyak Perabot Serbuk Kayu Rosak

Assalamualaikum,

Dalam pukul 12 tengahari, air banjir surut. 

Alhamdulillah... Kami dah bersiap-siap nak balik ke rumah. Semua teruja. Salah satunya, anak-anak nak turun nak main air banjir. Memang aku tak kasi lah. Sebab air banjir sangat kotor.

Masa kami turun dari rumah jiran, air paras paha. Habis barang jiran yang letak di bawah bergelimpangan. Terfikir macam manalah rumah kami pula.

Kami sekeluarga meranduk air banjir. Keadaan air banjir yang berminyak dengan warna teh susu membuatkan aku terfikir lagi. Habislah... Kena baju jenuh nak menyental.

Sejuk betul air banjir ni. Ingatkan dah tengahari air akan rasa suam macam air laut😅. Punyalah tak pernah merasai air banjir. Macam manalah mangsa yang tak dapat berpindah, menunggu bantuan dalam keadaan macam ni. Allahhu.

Kami sampai di rumah, bot ada di tepi. Itu pun, ramai jer budak-budak yang naik main. Kemain nakal derang yer. Punyalah happy main air banjir. Hurmmm...

Pintu nak masuk rumah pun tak boleh buka. Rupanya, sofa menghalang. Terpaksalah suruh anak laki masuk menerusi tingkap dan menolak sofa tersebut. 

Bila pintu dapat dibuka, rasa macam mimpi pula. Habis perabot rosak, peti ais dan tong gas terbalik, penapis air pun rebah, lantai rumah tak payah cakaplah.

Rupanya, paras banjir malam tadi cecah pinggang. Ada garisan di dinding. TV selamat sebab lagi sikit je air banjir nak kena dia. Fuh! Alhamdulillah... Panjang umur TV tu ya...kami beli masa mula pindah ke sini... Dah 12 tahun.

Aku masuk bilik. Paling berdebar nak tengok katil Coway aku tu. Bila pegang, takde basah pula. Bersih jer. Cuma katil tu beralih arah. Kain baju atas tilam semua elok tak kena air banjir. Pelik!

Rupanya, katil tu terapung! Frame katil tu jenis kalis air. Patutlah tak teruk kotornya. Syukur sangat-sangat. Kalau tak, habis tilam...habis baju yang aku letak atas katil tu. Usaha aku yang tak seberapa waktu air sedang naik.

Tilam anak-anak habis kena banjir. Yang selamat, tilam anak yang duduk asrama. Dia duduk atas. Dulu merebut sangat dengan kakaknya, semua nak tidur bawah. Sekali, bila jadi macam ni... Baru tahu hikmah duduk di atas.

Paling malang, pakaian anak si bongsu. Habis basah sebab baju dia diletakkan pada aras paling bawah. Mudah nak ambil kekdahnya. Maka, dia soranglah yang takde pakaian bersih. Cian dia. 



Tengok keadaan rumah, dah macam orang lepas mengamuk. Kuat betul arus banjir ni kan. Aku redha. Sudah takdir. Yang pastinya ada hikmah. Bukan saja-saja Allah nak bagi aku merasainya. 

Kami mula membersihkan rumah. Buat setakat yang mampu. Keluarkan perabot-perabot yang rosak. Memang banyak keje. Kadang sampai lupa nak makan. Petang tu barulah bantuan sampai. Alhamdulillah. Jiran-jiran  atas yang tidak terkesan sangat dengan banjir banyak membantu jiran-jiran rumah bawah. Merekalah yang hantar makanan rumah ke rumah. Harapkan kami nak ambil di Pusat Perpindahan Banjir (PPS) memang tak lah.

Ada juga jiran atas yang kerugian disebabkan kereta masuk air banjir. Duit juga tu. Kos agak tinggi nak pebaik balik kepada keadaan asal.

Bersambung...

Sunday, January 23, 2022

Gelisah

 Assalamualaikum,

Jam dah menunjukkan pukul 3 pagi. Memang tidur-tidur ayam je. Aku menjenguk ke luar jendela, melihat keadaan rumah kami. Tiada tanda air banjir nak surut pun. Sorang-sorang anak aku bangun. Semua tak mampu nak tidur nyenyak.

Akhirnya, nampak suami depan rumah kami. Tengah menyembang dengan jiran sebelah. Aku apalagi, cari nombor contact dalam group WhatsApps dan terus call jiran tersebut. Aku minta nak cakap dengan suami. Waktu tu dah lega sangat. Suami masuk ke rumah ambil telefon bisnes yang tertinggal. Maka, senanglah kami nak berhubung nanti.

Lebih kurang sejam kemudian, hujan masih turun. Ya, Allah... Paras air semakin meningkat. Banyak kereta yang tenggelam berbunyi tanpa henti. Memang teruslah tak boleh tidur. Jiran bangun dan mengatakan kalau air masih naik, kami terpaksa minta bantuan. Paras air banjir dah paras pinggang. Aku dah mula panik. Sah! PC, tilam, TV, buku2, peti sejuk, mesin basuh di rumah dah tenggelam! 

Bila panik, terus sakit perut. 

Kak June dah bangun dan siap sedia jika perlu berpindah ke tempat yang lebih tinggi. Tapi, masih tiada arahan daripada AJK taman. Macam tak logik pula nak turun nak meredah banjir ke tempat yang selamat. Kang lemas dalam perjalanan. Anak-anak macam mana? Dah la yang kecik tu berdiri pun paras pinggang kita jer. Meredah memang derang tenggelam.

Beberapa kali juga lah air di empangan dilepaskan. Patutlah air banjir ni laju arusnya. Aku call suami, tak diangkatnya. Hati dah gundah gulana. Memang tawakal habislah. Aku doakan agar paras air tak naik lagi memandangkan hujan dan berhenti.

Subuh.

Alhamdulillah, nampak paras air tak naik lagi. Aku kejutkan anak-anak untuk solat subuh. Mudah sungguh diorang bangun kalau tidur di rumah orang😅. Sorang-sorang bangun mengambil wudhu.

Nampak gayanya, macam lama jer kami akan berteduh di rumah jiran. Air banjir nampak tak surut-surut. Anak-anak dah tak sabar nak balik rumah. Aku cakap, air paras buku lali baru kita selamat balik. Semua akur. 

Jiran kami suami isteri bergandingan buat sarapan. Alahai, aku rasa bersalah betul sebab menyusahkan mereka. Bagi mereka, tak ada masalah pun. Huhuhu..aku malu sebenarnya.

Pukul 8 pagi baru suami nampak di bawah. Suami jiran memanggil-manggil untuk naik bersarapan. Meredah juga la dia nak ke sini. Habis basah kuyup. Jiran sediakan pakaian bersih. Sempatlah suami mandi dan bersarapan. Nampak dia keletihan dan terus tertidur.

Bersambung....


Saturday, January 22, 2022

Jiran Yang Baik

Assalamualaikum,

Dalam kepala masih berfikir, air paras mana yer nak kena selamatkan diri??? Bot dah stanby

Air dalam rumah baru paras buku lali waktu tu. Sebenarnya aku masih ada masa untuk alihkan PC all-in-one aku tu ke tempat yang tinggi. Hanya ada beberapa tempat yang aku kira selamat seperti di atas katil double decker anak, table top, rak atas TV dan atas bumbung almari. Disebabkan panik, aku lupa tu semua.

Syukur, anak yang balik asrama aritu, dia langsung tak kemas luggage. Semua pakaian dari asrama masih dalam luggage, mudah bagi dia selamatkan luggage tersebut dengan meletakkan di atas katil double decker sekali humban jer. Settle. Cuma buku teks sekolah masih di rak buku aras paling bawah. Itu pun tak teringat langsung nak ubah. Hurmmm.

Aku bersama backpack keluar dari rumah dengan suami dan anak-anak hanya sehelai sepinggang. Dalam kepala fikir nak ke surau je. Kebetulan surau memang terletak di kawasan tinggi. Fikir pula, orang taman sebelah dah ramai ke situ memandangkan taman diorang awal-awal dah ditenggelami air. Sesak, terfikir cik Covid pula. Aishhh.

Tergerak hati nak tengok phone memandangkan dari sibuk-sibuk tadi tak sempat belek. Ada notifikasi daripada jiran depan yang mempelawa kami ke rumahnya. Rumahnya di tingkat atas. Alhamdulillah... Ada tempat kami untuk berteduh sementara nak tunggu air surut.

"Abang, kak June ajak ke rumahnya," lepas baca Whatsapp, aku masukkan balik phone ke dalam poket seluar.

Kami enam beranak dah dekat luar dengan bot. Si bongsu yang masih mamai-mamai, anak laki dan aku sendiri duduk dalam bot. Waktu tu air dah paras betis. Aku nak jalan jer, suami tak kasi. Tapi, bila teringat balik dengan aku ni menstrual, leceh juga kang basah seluar, aku akur yang tempat aku memang di dalam bot. 

Malu betul dengan cik suami. Dulu aku membebel pasal bot ni kat dia, at last aku sendiri yang naik. Kalau bot tu boleh bercakap, mana nak letak mukaaaaa aku ni😂

Kami menghala ke rumah Kak June. Dalam 150 meter je. Tapi, nak mengharung air banjir bukan mudah juga. Kena hati-hati sebab ada barang yang hanyut, benda tajam yang tak nampak.

Alhamdulillah, sampai juga kami di rumah jiran. Jiran sediakan pakaian bersih untuk kami. Bancuhkan air Milo panas, sediakan tempat tidur yang selesa untuk kami. Hanya Allah sahaja yang mampu membalas kebaikan jiran kami ini. Aku nak tidur pun risau sebab bila jenguk ke bawah, paras air semakin naik. Nak call suami pun dia tak bawa phone.

Hanya suami je yang di bawah. Katanya nak tolong jiran-jiran yang memerlukan bantuan.

Ya, Allah! Phone bisnes masih di rumah. Rasa-rasanya di atas katil. Macam mana nak suruh suami ambilkan? Dia dah naik bot menghala ke kanan. Sayup-sayup dia semakin jauh dan semakin jauh. Pandangan aku dah terlindung dengan daun tingkap. Kecewa.


Bersambung.....

Friday, January 21, 2022

Banjir Pertama Kali

Assalamualaikum,

Genap sebulan 3 hari pengalaman merasai banjir pertama kali dalam hidup. Sekejap masa berlalu tetapi penatnya sampai ke hari ini.

Sebenarnya, memang daerah kami setiap tahun dilanda banjir. Paling terjejas adalah di kawasan rendah seperti Sungai Serai, Nanding, Dusun Tua dan beberapa tempat lagi. Maka, tidak hairanlah kalau penduduk yang sudah pernah merasai pengalaman banjir, sudah biasa dengan situasi ini. Diorang tahu apa perlu buat kalau hujan berterusan. Tak seperti kami yang pertama kali ini.

Kawasan perumahan kami berada di kawasan tinggi walaupun berdekatan dengan sungai. Mungkin tebing sungai yang tinggi membuatkan kami sebagai penduduk taman tidak terfikir langsung tentang banjir. Sehinggalah pada 18 haribulan Disember 2021.

Hujan turun seharian walaupun tak lebat. Purata penerimaan air hujan sangat luar biasa pada hari tersebut. Paras air empangan pula melepasi paras bahaya. 

Malam kejadian, lepas Isyak aku terus masuk bilik untuk tidur. Si bongsu menumpang tidur di sebelah aku sementara abahnya masih dalam perjalanan pulang ke rumah selepas selesai keje. Mata aku tak boleh lelap bila group WhatsApp taman perumahan asyik mengemaskini status trafik. Katanya, jalan Sungai Serai sudah dinaiki air. Jalan akan ditutup bila paras air naik pada paras bahaya.

Sudah. Aku dah mula risau pada suami. Sah-sah dia kena balik melalui jalan bukit untuk sampai ke rumah! Lagi pula, kawasan Nanding  juga dinaiki air. Kiri kanan tak boleh lalu. Rumah kami di tengah-tengah. Dah jadi pulau!

Hujan renyai masih mencurah tanpa rasa jemu. Dalam pukul 11 malam, syukur ... Suami selamat sampai di rumah tanpa deruan enjin kereta. Dia terpaksa tinggalkan kereta di sekolah anak (kawasan tinggi) memandangkan jalan dah ditenggelami air. 

Aku masih fokus pada group WhatsApp taman. Lorong 1 dah mengadu rumah mereka sudah dinaiki air. Tak lama lepas tu, Lorong 2 pula. Aku dah tak senang hati. Ada jiran sebelah yang dah keluar tengok keadaan longkang. Air dah penuh sangat.

Aku kejutkan anak-anak. Semua bangun kecuali si bongsu yang masih lena diulit intan di atas tilam Coway aku tu. Semua teruja bila tengok air dah bergenang di depan jalan. Air longkang dah penuh. Rumah depan kami air dah mulai masuk. Aku masih berfikiran positif waktu tu... Air takkan masuk lah ke rumah aku!

Jangkaan aku meleset sama sekali. Aku ke dapur, tengok-tengok air dah menderu masuk melalui pintu belakang dan lubang kumbahan. Keluar semua adik beradik lipas dan lipan. Berlari semua anak-anak aku sebab geli dengan makhluk tersebut.

Waktu tu lah, baru terfikir nak angkat deep freezer (nyawa bisnes kecil ku) ke table top. Waktu tu lah baru nak angkat box unifi, waktu tu baru nak pindahkan kain baju yang berada di aras paling bawah almari ke atas katil. Juga waktu itulah, abahnya pam bot yang sudah lama di dalam stor. 

Masih ingat dulu aku menegur suami waktu dia bawa balik bot (dilipat) dengan 2 pedal. Waktu tu kami bekerja di syarikat yang sama. Lama dah kisah ni.

"Abang, buat apa bawak balik bot tu? Nak simpan mana?? Semak dan buat penuh stor je. Dah la rumah kita kecik", bebel aku.

"Mana la tahu, bot ni berguna nanti," jawab suami tanpa kisah bebelan isterinya.

Suami aku ni, kalau mandi sungai dia angkut sekali bot dia tu. Sampai sana, dia pam. Seronoklah si anak-anak bila diletakkan mereka di dalam bot. Gelak tawa tu buat aku mencebik. 

"Kang hanyut anak-anak tu! Risau lah!", aku melaung dari tepi tebing. 

Itulah aku. Prinsip aku senang, mencegah itu lebih baik. Aku mula la bagi timing waktu untuk mandi akan tamat dalam beberapa minit lagi.

Berbalik kisah banjir, aku sempat ambil semua dokumen penting seperti sijil-sijil dan letakkan ke dalam beg plastik. Aku letak tempat  yang paling tinggi. Ya, atas deep freezer di atas table top. Ekekeke. Aku rasa paling tinggi dah.


Aku capai backpack... Letakkan charger phone, iPad, tabung hijau dan tuala wanita (kebetulan tengah menstrual). Yang lain memang tak ingat dah. Pakaian ke..toileteries ke...memang tak bawa langsung. Aku galas beg sambil kejut si bongsu yang masih tidur. Pakaian anak-anak lagi la aku tak ingat nak bawa.

Eh, nak kemana kita ni????

Bersambung....


Monday, January 3, 2022

Pengalaman pakai RFID


Assalamualaikum,

Duduk Lembah Klang ni, nak keluar je banyak kena lalu tol. Daftar masa RFID mula diperkenalkan 3 tahun lalu. Senang aku nak pi keje. Top up semua dalam Touch n Go e-Wallet. Mudah. 

Waktu tu, tak ramai yang pakai lagi. Kiranya lane RFID tak banyak kenderaan lalu. 1 ja pun laluan dia. Hat lain touch n go dan smart tag. Seronok aku rasa... lalu lane RFID dengan tenang tanpa nak Q panjang2 mcm lane lain. Aku ada smart tag tapi leceh kalau habis bateri.

Kelemahan RFID awal-awal tu, tak detect... Kena reverse balik. 2, 3 kali gak. Aku sabar sebab masih dalam kajian perintis. Kadang bukan kita, orang depan reverse dengan kita2 sekali kena reverse. Lemah

Sticker RFID kalau dah pi tanggal, memang xleh pakai dah. Sangat manja. Time aku pasang tu..masih percuma.. Kena daftar online, dapat tarikh janji temu dan bawa geran kete untuk mudahkan urusan melekat. Semua depa yang buat. Ni kalau cermin pecah, dengar kata kena beli sendiri dan pelekat sendiri lah.

Aku link kad touch n go aka mykad dengan apps. Senang nak tengok baki. Sampai sekarang aku tak faham, kenapa tak leh nak top up kad touch n go terus pakai apps. Kenapa nak jadi 2 akaun? Dengarnya 2 company berbeza. Jenuh aku top up mykad di kaunter jika aku nak balik kampung menggunakan Plus Highway. 

Ada highway yang support PayDirect. Baki kad kurang, akan ditolak pada e-wallet. Masih ada lagi highway yang tak support. Tu yang mau tak mau kena top up juga.

Paling lawak, asal nak lalu lane RFID jadi kecut perut takut palang tak terangkat. Malu oiii. Mau kena hon duk terhegeh2 nk reverse 2,3 kali gak la percubaan nak merentas palang. Tak canggih tul. 

Lagi satu, mudah bagi aku nak track balik kete aku tu pi mana... Bila bunyi notifikasi pada apps, satu rumah aku laung, "Abah dah nak sampai!" Kalut la anak-anak kemas apa yang bersepah.

Harap RFID perbaiki dulu kelemahan yang duk ada ni. Mudahkan pengguna. Kot satgi dah semua pakai... Masalah tak settle, lagi duk tambah jem kot ataih.

Ka tak payah tol terussssss

Hehehe

Sekian.